Atribut Perjuangan ForBali Kembali Semarak di Desa Adat Legian

Baliho Penolakan Reklamasi di Desa Adat Legian

Perjuangan menolak reklamasi Teluk Benoa telah memasuki tahun ke-4. Sebuah perjuangan yang panjang tentunya membutuhkan konsistensi serta tiada kata lelah dalam memelihara semangat. Seperti yang dilakukan hari Sabtu, 27 Mei 2017 oleh ST. Jaya Dharma Banjar Legian Kelod Desa Adat Legian.

Mereka mendirikan sebuah baliho penolakan reklamasi Teluk Benoa didepan balai banjar serta pengibaran puluhan bendera ForBALI. Pemasangan baliho dan bendera ini diikuti oleh anggota ST. Jaya Dharma serta SOLID (Solidaritas Legian Peduli).

Warga Desa Adat Legian Gotong Royong Pasang Baliho Tolak ReklamasiWarga Desa Adat Legian Gotong Royong Pasang Baliho Tolak Reklamasi

Ketua ST. Jaya Dharma, I Gd Esha Putra Setiawan menyampaikan bahwa kegiatan kali ini sebagai bukti bahwa para pemuda di Legian memegang teguh komitmen dalam menolak reklamasi Teluk Benoa. “Kami pemuda di Legian Kelod tak akan pernah berubah, memegang teguh komitmen dalam perjuangan ini”, tegas Esha Putra.

Bemdera ForBali semarak di Desa Adat Legian

Bemdera ForBali semarak di Desa Adat Legian

Sementara itu Koordinator SOLID, A.A Putu Oka Hartawan yang menjadi motor penggerak perjuangan tolak reklamasi di Legian menjelaskan bahwa pemasangan atribut perjuangan ini akan diikuti pula oleh Sekehe Teruna (ST) lainnya yang ada di Desa Adat Legian. “Inilah bentuk komitmen kami tetap konsisten dan berada pada satu garis perjuangan bersama ForBALI dan Pasubayan Desa Adat,” pungkasnya..

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR