Klarifikasi Fadli Zon Terkait Minta Fasilitas Anaknya

Wakil Ketua DPR Fadli Zon menyampaikan klarifikasi terkait beredarnya faksimili dari Setjen DPR kepada KJRI New York perihal permintaan fasilitas kepada anaknya Shafa Sabila Fadli saat melakukan kegiatan di New York, AS.

Dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa(28/6), Fadli mengatakan, tidak ada permintaan penyediaan fasilitas negara, baik secara pribadi maupun institusi kepada pihak KJRI New York untuk Shafa Sabila selama kegiatannya di New York.

“Tidak ada instruksi atau arahan dari saya kepada Setjen DPR RI untuk membuat surat permohonan penyediaan fasilitas dan pendampingan terkait dengan kegiatan anak saya selama di New York. Sehingga, secara pribadi, saya juga tidak mengetahui pengiriman surat dari Setjen DPR RI ke KJRI New York,” katanya.

Fadli mengatakan hanya meminta kepada staf sekretariat untuk menyampaikan pemberitahuan kepada KJRI New York tentang kegiatan Shafa Sabila di New York dalam Stagedoor Manor Camp 2016 dari 12 Juni hingga 12 Juli 2016.

Maksud pemberitahuan kepada KJRI New York dilakukan sebagai upaya memenuhi imbauan Kementerian Luar Negeri untuk melakukan lapor diri bagi WNI yang melakukan kunjungan ke luar negeri.

“Anak saya perempuan berusia 18 tahun melakukan perjalanan ke New York seorang diri. Ini adalah keempat kalinya ia ikut kegiatan tersebut sejak 2013. Sudah sepantasnya setiap warga negara Indonesia perlu melaporkan diri di kantor perwakilan pemerintah setempat atas nama keamanan dan lain-lain,” katanya.

Terkait pernyataan dari Konsul Jenderal RI di New York (Bambang YP Siahaan, dalam sebuah pemberintaan) yang menyatakan bahwa adanya permintaan pendampingan bagi Shafa Sabila selama di New York, Fadli menyatakan, tak pernah meminta permohonan tertulis maupun lisan terkait hal tersebut.

“Sebab kegiatan Stagedoor Manor Camp berlangsung di tempat khusus di Loch Sheldrake (2 jam dari New York City) adalah tempat terpencil di New York State dimana peserta harus tinggal dan menetap serta tak boleh didampingi sama sekali. Sehingga tak pernah saya meminta fasilitas pendampingan dan tak ada gunanya,” kata Fadli.

Inisiatif Staf Terkait penjemputan, dia mengatakan, ternyata inisiatif stafnya untuk memastikan tak ada masalah imigrasi dan menjamin keselamatan Shafa Sabila dari bandara ke tempat tinggal di rumah kawan orang Indonesia. “Tak ada fasilitas lain. Saya seharusnya mengantar anak saya tahun ini, namun karena padatnya kegiatan di DPR jadi tak memungkinkan,” katanya.

Sebagaimana tercantum di dalam Tugas Pokok Organisasi Perwakilan Republik Indonesia di Luar Negeri, ujar Wakil Ketua Umum Gerindra ini, salah satunya adalah penyelenggaraan fungsi pengayoman, pelayanan, perlindungan dan pemberian bantuan hukum dan fisik kepada Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia.

“Sehingga, siapapun warga negara memiliki hak untuk mendapatkan penyelenggaraan fungsi dari organisasi perwakilan RI di luar negeri,” katanya.

Fadli mengatakan, jika pun ada yang keliru dengan maksudnya, maka dia meminta maaf dan segera mengirimkan biaya pengganti transportasi dari bandara ke rumah kawan orang Indonesia kepada KJRI New York melalui Kementerian Luar Negeri di Jakarta.

Mengenai kegiatan anaknya di New York, Fadli mengatakan, bukan dalam rangka liburan. Shafa Sabila mengikuti program Stagedoor Manor Camp 2016 yang berlokasi di Loch Sheldrake, New York.

Sekolah Teater Stagedoor Manor Camp semacam sekolah singkat teater atau “performing art” bagi para remaja berusia 10-18 tahun, yang sudah berlangsung selama kurang lebih 40 tahun.

Banyak alumni dari program tersebut yang sudah menjadi artis-artis ternama seperti Natalie Portman, Mandy Moore, Sebastian Stan, Zach Braff, Ansel Elgort, Robert Downey Jr, Shawn Levy dan masih banyak lagi.

Pada program tahun ini, Shafa terlibat sebagai salah satu peran utama “Nine Musical Play”. Sebelumnya tahun 2015 Shafa menjadi salah satu peran utama “Sweet Charity”.

Tahun 2014, Shafa ikut dalam “Evita” dan 2013 “Miss Saigon.” Tahun ini Shafa adalah satu-satunya anak Indonesia yang ikut dalam kegiatan seni teater tersebut.

Ia mengatakan, penyebarluasan surat faksimili yang juga memuat nomor telepon seluler (hp) putrinya telah membuat anaknya menerima ratusan SMS. Ini tentu mengganggu kegiatannya dalam kegiatan Stagedoor Manor Camp.

Fadli juga memastikan bahwa penyebarluasan berita ini bukan dalam rangka diskriminasi karena dia termasuk politisi yang berada di luar pemerintahan.

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR