Tak Hadiri Debat, Agus-Sylvi Dinilai Tolak Warga DKI

Pengamat Politik dari Universitas Mercu Buana Jakarta, Maksimus Ramses Lalongkoe, menilai pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, terkesan menghindari acara debat yang diselenggarakan media.

Pernyataan ini disampaikan Ramses menanggapi ketidakhadiran pasangan nomor urut satu itu dalam acara debat calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta yang digelar Kompas TV, Kamis (15/12/).

“Acara debat dimedia televisi inikan sudah kali kedua kalau tidak salah tapi pasangan Agus-Sylvi tetap tidak hadir. Sepertinya berusaha menghindari debat yang akan berhadap-hadapan dengan calon lainnya”, kata Ramses, Jumat (16/12) di Jakarta.

Menurut Ramses acara debat yang diselenggarakan media televisi memang bukan bagian dari jadwal penyelenggara Pilkada. Namun demikian, media juga bagian dari masyarakat sehingga undangan media untuk debat sama saja undangan masyarakat. Kalau undangan media tidak direspon berarti sama halnya tidak menghadiri undangan masyarakat.

Direktur Eksekutif Lembaga Analisis Politik Indonesia itu menambahkan, ketidahadiran pasangan calon Agus-Sylvi dalam acara debat tersebut bisa saja mendapat beragam interperetasi publik luas. Interpretasi ini bisa positif bisa negatif tergantung sudut pandang publik melihatnya.

Sebagai calon pemimpin memang harus benar-benar siap baik dipuji maupun dihujat sekalipun. Jika ada pihak yang menilai, ketidakhadiran pasangan Agus-Sylvi dalam beberapa acara debat televisi menunjukan keterbatasan kemampuan dalam beradu pendapat dan gagasan tentu bagian dari penilaian publik yang harus diterima secara lapang dada pihak Agus-Sylvi, ucap Ramses.

Seperti diberitakan Kamis (15/12/2016), Kompas TV menyelenggarakan debat bertajuk “Rosi dan Kandidat Pemimpin Jakarta”. Sebat ini akhirnya hanya dihadiri dua pasangan calon yakni Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno, sementara pasangan Agus-Sylvi tidak menghadiri acara tersebut. Ketidakhadiran pasangan nomor urut satu inipun mendapat beragam tanggapan publik luas.

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR